Perencanaan Pra-Investigasi

Setelah kontrak diberikan lalu dikeluarkannya pemberitahuan untuk melanjutkan, Manajer Proyek harus mengembangkan Rencana Manajemen Proyek. Saat terbaik untuk memulai proses ini dengan fase yang paling tepat disebut sebagai penyelidikan preschedule atau menyiapkan untuk pengendalian proyek. Selama fase ini, Manajer Proyek menetapkan dasar untuk perencanaan pekerjaan yang baik, dan untuk pemantauan efisien dan efektif sebagai hasil pekerjaan. pengendalian proyek yang efektif merupakan proses yang teratur, yang tergantung pada informasi yang akurat dan terpercaya didistribusikan untuk proyek personil. Pengaturan sistem dengan benar memastikan kinerja yang efektif dari awal.

Berikut adalah pembahasan tentang apa saja yang dilakukan pada Perencanaan Pra Investigasi:

Mengidentifikasi Personil Key

Mengidentifikasi Personil Key

Mengidentifikasi Personil Key


Tugas pertama yang manajer proyek harus melakukan adalah untuk memobilisasi sumber daya perusahaan. Bagian dari tugas ini adalah mengidentifikasi personil key. Tergantung pada ukuran pekerjaan, orang-orang ini bisa berkisar dari pengawas untuk staf yang terdiri dari manajer proyek, officer engineer, scheduler, cost engineer, dan sekretaris.

Menyediakan Data untuk Tim Proyek
Menyediakan Data
Sebuah titik awal yang sangat baik adalah memastikan bahwa personil proyek memiliki akses ke dokumen estimasi data dan kontrak. Idealnya, salinan kedua akan dikeluarkan untuk anggota tim inti. Jika ini terlalu mahal, salinan dari dokumen harus disediakan di lokasi yang mudah diakses dan anggota tim harus diberi tanggung jawab mengakrabkan diri dengan isi dari dokumen tersebut.

Memeriksa Dokumen Kontrak
Memeriksa Data
Sebuah tinjauan dari dokumen kontrak harus memberikan setiap anggota tim proyek dengan pemahaman keseluruhan pekerjaan. Tim proyek memiliki kesempatan lebih lanjut untuk mempertanyakan setiap aspek yang lebih jelas selama pertemuan selanjutnya dengan Estimator. Sangat penting bahwa para anggota tim proyek memiliki pemahaman yang jelas tentang proyek. Hal ini dicapai dengan hanya menghabiskan waktu sebanyak yang diperlukan

Estimate Review
Estimate Review
Setelah meninjau dokumen kontrak, anggota tim harus meninjau perkiraan secara menyeluruh. Maka Manajer Proyek harus menjadwalkan dan melakukan pertemuan dengan Estimator, memungkinkan tim berkesempatan untuk mengajukan pertanyaan. Pertemuan ini harus menjadi salah satu yang paling awal dan harus sebelum pertemuan dengan “orang luar”, seperti subkontraktor atau pemilik.
Dalam meninjau perkiraan dan mempertanyakan Estimator, pertanyaan yang wajib diajukan ialah :
> Kondisi dan Fitur Khusus, Selain kondisi khusus dan fitur dijemput oleh personil manajemen proyek, estimator mungkin menyadari situasi lain yang tidak nampak dalam dokumentasi perkiraan.
> Asumsi dan Keterbatasan, Bahkan dalam proyek sederhana tanpa fitur khusus, Estimator akan membuat asumsi tentang bagaimana proyek tersebut akan dibangun seperti : (Cuaca, Komposisi Tim, Kuantitas Lonjakan)

Pertemuan Tim Awal Proyek
Pertemuan
Setelah meninjau dokumen kontrak dan estimasi dan setelah bertemu dengan Estimator, Manajer Proyek harus bertemu dengan tim proyek. Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk menetapkan tujuan untuk mencapai sisa tugas perencanaan prejob, dan untuk menetapkan tanggung jawab untuk mendapatkan tugas-tugas yang dilakukan. Pertemuan tersebut juga memberikan kesempatan untuk meminta ide dan komentar dari anggota tim proyek, baik untuk membangun pekerjaan dan untuk memulai prosedur pengendalian proyek yang sedang berlangsung. Idealnya, harus ada operasi manual perusahaan yang ada untuk membimbing personel baru. Jika tidak ada manual, yang harus dibuat dan harus mencakup prosedur perencanaan yang disebutkan di atas. Pertimbangan yang harus dilakukan Tim ialah :
> Tim harus beradaptasi dengan proyek.
> Mengidentifikasi masalah pekerjaan proyek.
> Kebutuhan pengendakian proyek.
> Administrasi proyek.
> Sisa pra perencanaan kerja.

Perencanaan Awal Dengan Pihak Lain
Perencanaan Awal
Seperti halnya dengan karyawan, subkontraktor dan “orang luar” lainnya, merespon dengan baik untuk manajemen yang profesional dan menanggapi buruk untuk prosedur ceroboh. Tim proyek harus menggunakan pendekatan profesional yang sama dalam menangani pihak-pihak lain untuk kontrak. Meskipun ada banyak kesamaan, masing-masing pihak luar memiliki set khasnya sendiri dari persyaratan untuk proses konstruksi yang paling efektif.
• Subkontraktor
• Pemasok,
• Pemilik dan Perwakilannya
• Publik dan Instansi Pemerintah
• Serikat Pekerja dan Pemasok Tenaga Kerja
• Penetapan Tanggung Jawab
• Kordinasi Lapangan.

Leave a Reply

css.php
Skip to toolbar